12.08.2017

Cerpen Kahwin Paksa Dengan Abang Tiri

Dah tak ingat eh abanng kawan kau ni? Bukan tak ingat,tapi lupa je. Kau apa khabar sekarang? Mardiana ini merupakan kawan baik aku di kampung. Ala teman sepermainan zaman kanak-kanak ribena dulu. Dah lama jugak tak dengar khabar dia. Semenjak masing-masing dah melanjutkan pelajaran dan bekerja pulak selepas tu.

Masing-masing dah sibuk drunk dating stories hal sendiri. Tambahan pula Mardiana ini bekerja di Pahang. Memang susah lah nak berjumpa selalu. Sesekali balik ke kampung tu ada lah dua tiga kali berjumpa. Aku macam ni je lah. Kau pulak apa cerita sekarang? Dah lama jugak eh kita tak contact. Entah-entah kau call ni mesti nak bagitau yang kkahwin dah nak kahwin tak?

Kedengaran Mardiana ketawa riang di sebelah sana mendengarkan usikanku. Aku tak ada apa-apa cerita yang menarik pun. Cuma sekarang ni aku dah kerja di pekan kat kampung kita ni. Kau tu lah asyik-asyik tukar nombor phone je. Aku sampai dah tak tau nak call kau guna pakas yang mana satu,tau tak? Ni pun nasib baik aku terserempak dengan mak kau di kedai tadi. Hah apa lagi terus lah aku mintak nombor kawan aku yang sangat susah untuk dihubungi ni. Mengalahkan artis kau tau tak?

Mengalahkan mak aku kat kampung je. Kalau bercakap memang tak boleh berhenti degnan. Pot pet pot pet je tau. Alaa kau bukannya tak tau. Aku ni kan malas nak top up segala bagai ni haa. Last kali hotlink tu dah fed up dengan aku. Apa lagi expired lah nombor-nombor aku sebelum ni. Dah bekerja pun masih kedekut lagi. Berkira sungguh nak top up kredit tu ke. Dah tu kau hidup macam mana tanpa ada kredit. Kalau terdesak nak call siapa-siapa macam mana? Kau bukan tak tau. Dari dulu lagi aku memang macam ni.

Lagipun handphone aku ni. Aku guna cuma untuk dengar radio dan tangkap gambar aku yang cun melecun ni je. Macam orang yang dah tak betul sangat gayanya. Gay speed dating detroit tak semenggah sangat tau. Tak padan dengan umur. Umur macam kau ni dah boleh jadi mak orang tau tak. Eh kau jangan dating sites for african-american professionals kutuk aku sangat eh.

Kau tu pun apa kurangnya. Kalau aku ni dah sesuai cerpen kahwin paksa dengan abang tiri mak orang. Kau tu dah sesuai jadi nenek orang. Saja ja aku tembak Mardiana ni. Padahal firi berdua ni sebaya je. Eh dah lama jugak ni aku call kau. Habis lah kredit aku karang. Baik aku cakap cepat dengan kau sebelum kredit aku habis tak pasal-pasal karang. No pressure dating site pun lima kali dua jugak. Bukan main berkira nak call aku yang cun ni.

Tak nak melalut lagi. Aku nak bagitau kau. Sebenarnya nak jemput kau datang majlis kenduri kahwin abang aku. Aku rasa kau free je kan. Aku dah tanya mak kau tadi. Inilah kisah minggu ini yang ingin dikongsi dengan pembaca semua. Kisah pengorbanan seorang adik terhadap keluarga dan arwah kakak semata-mata mahu membahagiakan anak-anak saudara yang kehilangan kasih ibu dalam usia muda.

Kepada saya Shira bukan nama sebenar meluahkan isi hatinya setelah membuat keputusan menikahi abang iparnya, Fazli bukan nama sebenar setelah kematian kakaknya lebih setahun lalu. Saya anak bongsu dalam keluarga seramai empat orang, dua lelaki dan dua perempuan. Saya mempunyai seorang kakak tetapi dikesan kanwin kanser rahim dua tahun lalu. Cerpen kahwin paksa dengan abang tiri minum, urusan rumah tangga kakak, saya yang lakukan apabila balik dari kerja.

Walaupun kakak dating korean american pembantu rumah tetapi saya telah cerpen kahwin paksa dengan abang tiri oleh mak untuk menemani kakak. Hampir setahun lebih juga saya tinggal di rumah kakak. Sesekali mak turun untuk menjenguk kami dan memberi semangat kepada kakak. Sayangnya kepada kakak amat ketara sehinggakan setiap malam dia berjaga sehingga awal pagi untuk membantu kakak ke bilik air dan sebagainya.

Saya kagum dengan apa yang abang ipar saya buat untuk kakak. Kasih sayangnya tidak pernah luntur untuk kakak. Pada malam hari, saya menemani mereka membuat kerja sekolah sementara abang ipar menjaga kakak. Begitulah rutin hidup saya sepanjang dua tahun itu. Apabila saya pergi kerja, pembantu rumah teman kakak tetapi apabila saya ada di rumah, saya akan melakukannya untuk kakak dan crepen.

Dia berbisik supaya saya bernikah dengan abang ipar setelah dia tiada. Kakak tidak mahu orang lain mengambil tempat kakak setelah kakak tiada. Semuanya berlaku dalam suasana sangat tenang. Kakak juga lancar sewaktu mengeluarkan kata-kata tersebut dengan disaksikan abang ipar sendiri. Apabila saya di ruang tamu, dia di dalam bilik, begitu keadaannya selama beberapa minggu. Anak-anak saudara saya tidak mahu berengang dengan mak kerana rindukan ibu mereka. Mahu tidak mahu, saya terpaksa pulang ke sana.

Mak dan ayah sebulat suara bersetuju untuk menjodohkan saya dengan abang ipar kerana kata mak itu, sebaik-baik kahqin untuk mengekalkan kasih sayang anak-anak arwah dengan keluarga kami. Makin lama makin kuat. Saya tidak memberi jawapan tetapi menunggu apa tindakan abang ipar saya. Katanya untuk berbincang sesuatu. Saya mula berdebar dan saya rasa saya tahu apa yang hendak dibincangkannya. Di sana abang ipar mencurahkan isi hatinya untuk menjadikan saya isterinya yang sah jika saya belum berpunya.


Saya reda ganti arwah kakak

Add a comment

Your e-mail will not be published. Required fields are marked *